Mendatangi Lampung, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mendorong Kabupaten Pesawaran Lampung untuk Mengembangkan Subsektor Ekonomi Kreatif yang Menonjol

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mendorong Kabupaten Pesawaran, Lampung, untuk menemukan dan mengembangkan subsektor ekonomi kreatif

polithings

Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno menghadiri kegiatan Kabupaten Kota Kreatif di Aula GSG Pemuda Pesawaran

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mendorong Kabupaten Pesawaran, Lampung, untuk menemukan dan mengembangkan subsektor ekonomi kreatif unggulan daerah.

Menparekraf Sandiaga saat kegiatan Kabupaten/Kota (KaTa) Kreatif di Aula GSG Pemuda Pesawaran, Pesawaran, Lampung, Jumat (27/5/2023) malam menjelaskan proses uji petik PMK3I (Penilaian Mandiri Kabupaten Kota Kreatif) menjadi upaya untuk memperkuat ekosistem ekonomi kreatif yang memang harus segera dilakukan, agar para pelaku ekonomi kreatif merasakan manfaatnya.

“Uji petik harus didahulukan agar subsektor-subsektor yang sedang berkembang bisa ikut dalam program akselerasi. Sehingga Kabupaten Pesawaran bisa melakukan uji petik dan memiliki subsektor ekonomi kreatif unggulan dan subsektor penopang,” ujar Menparekraf Sandiaga.

Sandiaga mengatakan pihaknya akan mendorong percepatan uji petik subsektor ekonomi kreatif yang menjadi unggulan di Kabupaten Pesawaran. Sehingga nantinya Pesawaran bisa ditetapkan sebagai bagian dari Kabupaten/Kota Kreatif di Indonesia.

“Potensi produk-produk fesyen, kuliner, kriya di daerah ini sudah sangat melegenda. Jadi ini harus terus kita dorong sehingga para pelaku ekonomi kreatif ini bisa membuka peluang usaha dengan target 4,4 juta lapangan kerja pada 2024,” katanya.

Saat KaTa Kreatif Kabupaten Pesawaran, Menparekraf Sandiaga juga sempat praktik meracik dan menikmati kopi yang menjadi salah satu komoditas ekspor di Provinsi Lampung.

“Kopi Lampung ini sebagai salah satu produsen kopi robusta yang potensial menjadi komoditas ekspor dan berkontribusi terhadap penciptaan pendapatan hingga 6,5 miliar dolar AS dari ekspor produk ekonomi kreatif,” ujarnya.

Menparekraf menjelaskan bahwa infrastruktur jalan menjadi hal utama untuk mendorong kontribusi bagi pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif.

“Infrastruktur jalan juga menjadi hal yang mempengaruhi nilai-nilai produk ekonomi kreatif. Setelah kunjungan Presiden Joko Widodo beberapa waktu lalu, Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, dan Pemerintah Kabupaten fokus membenahi infrastruktur jalan, ada Rp32 triliun anggaran pada tahun 2023 yang bisa digunakan untuk pembangunan jalan melalui konsep kolaborasi,” katanya.

Turut mendampingi Menparekraf Sandiaga, Staf Khusus Menparekraf Bidang Pengamanan Destinasi Wisata dan Isu-isu Strategis Kemenparekraf/Baparekraf, Brigjen TNI Ario Prawiseso; dan Direktur Infrastruktur Ekonomi Kreatif Kemenparekraf/Baparekraf, Hariyanto.

Terimakasih telah membaca Datang ke Lampung, Menparekraf Dorong Kabupaten Pesawaran Lampung Temukan Subsektor Ekonomi Kreatif Unggulan semoga bisa bermanfaat dan jangan lupa baca berita lainnya di Polithings.id atau bisa juga baca berita kami di Google News.

Baca juga: Rencana Aktivasi Stasiun Purworejo! Ganjar Teringat Kenangan Jadi Tukang Ojek.

Avatar photo

polithings

Di Polithings, Anda dapat menemukan informasi yang akurat dan komprehensif tentang berbagai topik politik, kebijakan publik, ekonomi, dan bisnis.

Tags

Baca Juga

Tinggalkan komentar